Saturday, 12 August 2017

Manusia dan Babi

"Oiii...janganlah babi!"

Sambung menyidai baju.

"Kau memang babi!"

Menjeling tajam kepada penuturnya.

Hmmm...budak kecil rupanya. Ringan sekali mulutnya membabikan kawannya. Dia berani menjerit begitu, bermakna dia tak takutkan amarah ibu ayahnya atau jiran-jiran. Sudah biasa.

Bugarnya budaya maki hamun dalam komuniti kita memang tak boleh ditahan lagi. Bukan sekarang saja. Lama dah. Dari pemimpin sampailah kepada anak-anak, babi dan babi dan babi jadi zikir.

Kasihan pula pada si babi, mangsa dalam budaya tidak sihat ini. Aku dengar mereka ada cakap nak main tembak anjing jiran. Kalau kantoi dengan aku memang siap. Anjing dan babi tak salah. Mereka tak erti memaki hamun macam manusia. Mereka cuma makhlukNya jua, macam kita.

Aku pun tak baik mana. Semoga aku pun beringat selalu hendaknya.

No comments:

Post a Comment